Indonesia Kompeten

APIK EDU INDONESIA

Praktik Rigging dan Hoisting untuk Pengoperasian Crane yang Lebih Aman

Rigging dan hoisting adalah beberapa pekerjaan paling berbahaya di lokasi konstruksi. Data terbaru dari Census of Fatal Occupational Injuries (CFOI) mencatat total 297 kematian terkait crane, atau sekitar 42 per tahun antara tahun 2011 hingga 2017. Dalam prosedur pengangkatan dan rigging, kesalahan sekecil apa pun dapat langsung mengakibatkan cedera serius dan kematian.

Penyebab umum cedera rigging terbagi dalam dua kategori: kegagalan peralatan dan prosedur rigging yang tidak aman.

Ketika kerekan dan crane rusak, disalahgunakan, tidak dirawat dengan baik, atau tidak cocok untuk pekerjaan itu, kecelakaan serius dapat terjadi. Secara hukum, semua rigging dan hoisting harus dilakukan sesuai dengan persyaratan rigging OSHA. Kontraktor juga harus melakukan inspeksi crane harian OSHA untuk memastikan bahwa semua peralatan sesuai standar.

Dalam artikel ini, kami menyoroti bahaya rigging dan hoisting umum yang harus diwaspadai serta praktik keselamatan yang harus diketahui oleh setiap rigger.

Bahaya yang dapat timbul selama rigging dan hoisting
1. Bahaya listrik
Banyak kecelakaan rigging berisiko tinggi melibatkan kontak crane dengan saluran listrik di atas kepala. Penelitian menunjukkan bahwa sengatan listrik menyebabkan satu dari setiap sepuluh kematian pekerja konstruksi.

Saat memindahkan material, garis hoist crane, kait pengaman, atau boom dapat menyentuh saluran listrik bertegangan tinggi. Sementara mereka yang bersentuhan langsung dengan crane menghadapi risiko sengatan listrik terbesar, siapa pun di sekitarnya juga berisiko. Dengan bahaya listrik terkait crane, satu kecelakaan dapat mengakibatkan banyak kematian dan cedera.

Peraturan OSHA merekomendasikan agar pekerja rigging dan hoisting menjaga radius 10 kaki dari saluran listrik untuk melindungi mereka dari sengatan listrik. Penghalang terisolasi, pagar, selotip, dan indikator fisik lainnya juga harus dipasang saat bekerja di dekat saluran listrik. Perlengkapan keselamatan juga harus selalu dipakai untuk menghindari kontak dengan kabel dan sumber listrik.

2. Bahan jatuh
Material yang jatuh dapat mengenai pekerja, menyebabkan cedera parah dan kematian. Ini juga dapat mengakibatkan kerusakan struktural yang serius jika benda besar jatuh menimpa bangunan.

Jenis bahaya ini sering kali disebabkan oleh kegagalan rigging, material yang lepas atau bergeser, kerusakan peralatan, dan pengamanan beban yang tidak tepat. Ketika gendongan, muatan, atau perlengkapan lainnya tidak terpasang dengan benar, muatan dapat berayun atau miring, menyebabkan material meluncur dan jatuh.

Insiden terkait jatuhnya material juga dapat dikaitkan dengan kesalahan manusia seperti ketika operator tidak mengetahui protokol pengangkatan yang benar atau jenis crane yang dioperasikan. Mereka juga dapat disebabkan ketika satu atau lebih bagian lift dan/atau mesin derek tidak berfungsi saat beban ditarik ke atas.

Ada beberapa cara untuk mencegah cedera akibat benda jatuh. Pertama, gunakan jaring dan penghalang untuk menangkap benda yang jatuh sebelum melukai siapa pun. Kedua, periksa tiga kali apakah muatan diamankan dengan benar sebelum melanjutkan dengan lift. Terakhir, pekerja harus memakai topi keras dan melengkapi alat pelindung diri (APD) setiap saat.

3. Pesawat Angkat Yang Runtuh

Crane memiliki batas berat untuk mencegahnya terbalik. Jika kapasitas angkat terlampaui, boom bisa roboh, mengakibatkan patah tulang, cedera kepala, atau kerusakan saraf tulang belakang.

Pengujian beban rutin harus dilakukan untuk memastikan bahwa pekerja Anda mengetahui kapasitas angkat crane Anda dan bahwa mereka tidak melampauinya.

Meskipun crane modern dirancang untuk mengangkat beban yang lebih berat, perkiraan kapasitas maksimum crane masih mungkin salah. Untuk menghindari kesalahan ini, pastikan karyawan Anda terlatih dengan baik tentang dinamika beban dan kapasitas angkat crane.

 

B. Keselamatan tali-temali harus dan tidak boleh dilakukan

1. Lakukan

  • Pastikan pekerja menjalani pelatihan keselamatan yang sesuai, yang harus mencakup jenis sling dan hitch, teknik pengangkatan yang aman, beban beban, perawatan dan pemeliharaan peralatan, penentuan kapasitas sling, dan penentuan pusat gravitasi.
  • Gunakan hanya hoist dan peralatan rigging rantai yang bersertifikat dan sesuai.
  • Segera laporkan kerusakan atau malfungsi peralatan apa pun.
  • Identifikasi kait pengangkat, belenggu, pelat, atau halangan yang tepat untuk jenis beban.
  • Pastikan tidak ada orang di sekitar saat beban diturunkan atau diangkat.
  • Pastikan sling beban dan lampiran lainnya berukuran dan diposisikan dengan benar.
  • Tentukan kekuatan putus tali atau gendongan bekas sebelum digunakan.
  • Jauhkan tangan dan kaki dari titik jepit.
  • Kenali kontrol pengoperasian, label, dan peringatan unit.
  • Selalu gunakan APD yang sesuai.
  • Selalu pastikan komunikasi yang jelas dan transparan antara operator dan rigger.
  • Hindari gaya horizontal dengan menggunakan balok penyebar.
  • Cegah luka atau robekan dengan menggunakan bantalan untuk mengemas muatan.
  • Periksa kembali kait pengaman di semua kait.
  • Periksa area ayunan, barikade, dan peringatkan orang-orang di sekitar.
  • Tentukan sudut hooking dan tegangan sling yang aman dan tepat.
  • Gunakan minimal dua tagline untuk mengontrol pergerakan beban yang diangkat.
  • Berhati-hatilah saat mengoperasikan derek di area dekat saluran listrik di atas kepala. Sebisa mungkin, pertahankan kecepatan yang lebih lambat dari normal.
  • Pastikan beban yang akan diangkat bebas dari material yang lepas.

2. Jangan Lakukan

  • Jangan membebani gendongan melebihi kapasitas yang disarankan.
  • Jangan memendekkan sling dengan baut, simpul, atau perangkat darurat lainnya.
  • Jangan pernah meninggalkan muatan yang ditangguhkan tanpa pengawasan.
  • Jangan pernah menurunkan beban sampai area di bawahnya bersih dari orang, bangunan, dan struktur lainnya.
  • Jangan pernah menggunakan peralatan yang rusak atau belum lulus pemeriksaan.
  • Jangan melepas label, instruksi, atau tanda peringatan dari produsen pada kerekan.
  • Jangan biarkan rantai atau bahkan badan kerekan bersentuhan dengan beban.
  • Jangan mendorong atau menarik beban keluar dari bawah kerekan.

Pastikan pengoperasian yang aman dan efektif dengan perangkat keras rigging yang unggul
Banyak kecelakaan terkait pengangkatan dapat dicegah hanya dengan menerapkan praktik dan prosedur rigging yang aman, melatih operator dengan benar, dan menggunakan peralatan yang tepat.

0
    Keranjang Program
    Keranjang Anda KosongKembali Ke Beranda