Indonesia Kompeten

APIK EDU INDONESIA

Penilaian ergonomis di tempat kerja yang dilakukan secara manual memakan waktu dan sulit untuk diperluas. Mengingat kesederhanaan dan akurasi teknologi untuk melakukan pekerjaan, mudah untuk memahami mengapa metode kertas diganti.

Penilaian resiko ergonomis manual menjadi usang karena kemajuan teknologi

Penilaian ergonomis di tempat kerja yang dilakukan secara manual memakan waktu dan sulit untuk diperluas. Mengingat kesederhanaan dan akurasi teknologi untuk melakukan pekerjaan, mudah untuk memahami mengapa metode kertas diganti.

Ketika seseorang terluka, itu mempengaruhi seluruh hidupnya. Mereka tidak bisa lagi melakukan hal-hal yang mereka sukai di luar pekerjaan. Mereka tidak bisa lagi melakukan pekerjaan mereka seperti yang mereka lakukan sebelumnya. Kadang-kadang, ini bahkan dapat menyebabkan pola pikir korban. Sebuah tangan rotator yang rusak dapat menjadi proses pemulihan yang berlangsung selama setahun. Mungkin orang itu menjadi ketagihan pada obat-obatan rasa sakit. Sebuah cedera tunggal benar-benar bisa keluar dari kendali.

Tetapi bagaimana jika kita dapat secara proaktif mencegah semua ini?

Jika kita terus mengikuti pendekatan tradisional untuk keselamatan ergonomis, mungkin pencegahan pada skala besar tidak mungkin. Tetapi dengan kemajuan baru-baru ini dalam teknologi keamanan, tentu saja. Evaluasi ergonomis tradisional dapat memakan waktu dan membosankan dan hanya menghasilkan wawasan terbatas tentang tren data. Namun, teknologi dapat menanggung beban tersebut.

Masalah dengan penilaian ergonomis tradisional

Berikut adalah contoh seorang petugas keamanan, bernama Rita, yang ditugaskan untuk melakukan evaluasi ergonomis untuk ritel online besar dengan lebih dari 5.000 pekerja dan beberapa gudang pemenuhan yang tersebar di seluruh negeri. Rita bepergian banyak, mencoba untuk bekerja melalui masalah ergonomi di berbagai tugas, peran, dan departemen. Ada begitu banyak alat dan daftar cek yang berbeda yang dapat dia gunakan, tetapi mereka semua membutuhkan waktu.

Dia membawa tas berat untuk memegang semua alat dan peralatan yang dia butuhkan untuk menyelesaikan penilaian ergonomis. Ini bisa memakan waktu lebih dari dua jam untuk peran kerja tunggal, mengamati, mengambil catatan dan mengukur tugas yang berbeda.

Setelah semua data dikumpulkan, Rita harus melakukan sesuatu dengan itu. Dia perlu menganalisis informasi dan memberikan rekomendasi, serta mengumpulkan video dan foto dan menyusun semuanya menjadi laporan visual yang bagus.

Dan kemudian bahkan setelah semua itu, dia hanya diamati satu saat dalam waktu. Pekerja yang dia amati tahu mereka dipantau. Jadi, mungkin Rita tidak benar-benar tahu bagaimana mereka sebenarnya melakukan tugas sama sekali. Ada peluang yang sangat baik mereka tampil sangat baik sementara mereka tahu bahwa mereka sedang dipantau.

Waktu yang dihabiskan untuk bepergian, menyelesaikan penilaian, menganalisis informasi dan memproduksi laporan, hanya mencerminkan satu saat dalam waktu untuk pekerja tertentu. Keesokan harinya, pekerja itu bisa melakukan sesuatu yang sama sekali berbeda. Seseorang lain dapat melakukan tugas yang sama dengan cara yang sama sekali berbeda.

Situasi Rita adalah contoh yang bagus untuk memahami tantangan evaluasi ergonomis tradisional. Metode tradisional memakan waktu, sulit untuk skala dan, pada akhirnya, mereka sangat terbatas dalam cakupan mereka. Data yang dikumpulkan hanya mencerminkan satu saat dalam waktu untuk pekerja tertentu. Meningkatkan upaya ini secara efektif dalam organisasi dengan beberapa lokasi dan ribuan pekerja adalah mahal, memakan waktu dan melelahkan.

Analisis dashboard memungkinkan Rita (dan manajemen organisasi) untuk melihat data untuk setiap karyawan di lantai gudang. Mereka sekarang dapat memahami bahaya rata-rata mereka per jam, frekuensi setiap jenis bahaya, di mana bahaya ini terjadi (departemen, peran pekerjaan, dll.) dan dengan cepat menentukan dari mana risiko itu dihasilkan.

Kedua, pemrosesan video menyediakan Rita dengan penilaian ergonomis langsung dari tugas melalui aplikasi seluler sederhana. Seorang pekerja, supervisor atau manajer di tempat hanya menunjuk dan menembak untuk analisis data langsung dan mendalam. Setiap tugas segera dianalisis, dan setiap area masalah dengan jelas diidentifikasi. Pengawas di tempat dapat memulai pelatihan pekerja di tempat dan membuat perubahan cepat ke tugas di perjalanan. Jika perubahan diimplementasikan, mereka dapat mengambil video kedua untuk perbandingan langsung.

Rita juga dapat menggunakan ini untuk melakukan simulasi perubahan untuk melihat bagaimana dia dapat menghilangkan risiko. Dia hanya mengambil video dari tugas seperti itu dan kemudian menguji solusi untuk mengurangi risiko dengan menangkap video kedua. Rita dapat membandingkan dan kontras hasil satu sama lain untuk menunjukkan manfaat dari perubahan itu sebelum menerapkannya lebih permanen. Dia menggunakan ini untuk menunjukkan bahwa pengurangan risiko cukup signifikan untuk membenarkan biaya apa pun yang terkait dengan perubahan yang dia tawarkan.

Kesimpulan

Pada akhirnya, teknologi hanyalah alat lain dalam arsenal keamanan operasi yang sukses. Teknologi saja tidak akan memecahkan masalah; itu bukan solusi. Ini adalah orang-orang yang akan memecahkan penyebab utama masalah, orang seperti Rita, petugas keamanan, manajer dan pekerja di tempat dan eksekutif dengan kekuatan untuk menyetujui pengeluaran dan investasi dalam kontrol rekayasa, tetapi teknologi pasti dapat membantu kita untuk sampai ke sana.

Tidak ada industri tunggal yang tidak bisa mendapatkan keuntungan dari teknologi yang tersedia. Kita semua mungkin menghadapi hambatan yang berbeda tergantung pada sektor industri kita, tetapi kita semua dapat mendapat manfaat dari menggunakannya. Hanya ada begitu banyak waktu dalam sehari, dan petugas keamanan memiliki jutaan hal yang harus dilakukan, terutama dalam organisasi besar. Penggunaan teknologi dapat sangat berharga, membuat penilaian ergonomis kurang memakan waktu dan jauh lebih proaktif.

0
    Keranjang Program
    Keranjang Anda KosongKembali Ke Beranda