Indonesia Kompeten

Mengkompetenkan Manusia Pembangunan

NFPA 2112 dan Pelindung Tangan

Bagaimana NFPA 2112 berubah untuk mengakomodasi perlindungan tangan Anda?

Standar National Fire Protection Association 2112 menetapkan persyaratan minimum untuk desain, konstruksi, kinerja, evaluasi, sertifikasi, dan metode pengujian untuk pembuatan peralatan pelindung pribadi tahan api yang digunakan di area yang berisiko terkena paparan termal berdurasi pendek dari api.

NFPA 2112 awalnya didirikan untuk pakaian FR. Dalam edisi terbaru, yang dikeluarkan pada tahun 2018, standar pengujian diperluas untuk mencakup perlindungan tangan, di mana sarung tangan yang diproduksi sesuai dengan standar memberikan perlindungan pada tangan dan pergelangan tangan pemakainya dari kebakaran kilat.

Produsen dapat mematuhi NFPA 2112 dengan dua cara: deklarasi dan sertifikasi. Keduanya menggunakan pengujian pihak ketiga, tetapi sertifikasi juga melibatkan audit reguler.

Persyaratan pengujian untuk NFPA 2112-2018 untuk mengakomodasi perlindungan tangan
Standar pengujian NFPA 2112 untuk sarung tangan serupa dengan standar untuk pakaian, tetapi dengan metode yang berbeda:
Performa pelindung perpindahan panas didasarkan pada metode uji ASTM F2700 untuk menentukan sifat material saat terkena sumber panas kontak terus menerus. Sarung tangan terkena fluks panas 2 kal/cm2 per detik untuk mengevaluasi waktu dan energi panas yang diperlukan untuk menembus material dan agar sensor mencatat luka bakar tingkat dua. Semakin tinggi angkanya, semakin besar perlindungannya. Uji HTP untuk sarung tangan dilakukan sebelum dan setelah tiga siklus pencucian dan pengeringan/dry cleaning.

Tahan api (uji sudut kanan) digunakan untuk menentukan seberapa mudah bahan menyala dan terus menyala setelah penyalaan. Untuk mengakomodasi sarung tangan, bahan dilipat pada sudut 90 derajat sehingga nyala api mengenai permukaan kain, bukan tepi, seperti yang dilakukan untuk menguji pakaian. Untuk mematuhi NFPA 2112, bahan tidak boleh memiliki rata-rata after-flame (waktu spesimen uji terus menyala setelah sumber api dihilangkan) lebih dari dua detik; panjang char lebih besar dari 4 inci; atau melelehkan, meneteskan atau memisahkan salah satu bahan pada sarung tangan. Pengujian dilakukan sebelum dan sesudah tiga siklus pencucian dan pengeringan/dry cleaning.

Pengujian ketahanan susut panas dan termal (uji oven) mengevaluasi ketahanan material terhadap penyusutan saat berada dalam oven sirkulasi udara panas pada 500 ° F. Standar mengizinkan penyusutan 10% atau kurang di kedua sisi, tanpa meleleh, menetes, terpisah, atau menyala salah satu bahan pada sarung tangan. Pada dasarnya, Anda tidak ingin sarung tangan menyusut terlalu banyak sehingga Anda tidak dapat melepasnya.

Benang yang digunakan dalam sarung tangan FR juga harus mampu menahan suhu hingga 500 ° F agar sesuai dengan NFPA 2112. Selain itu, standar mengharuskan sarung tangan diuji label dan ketahanan cetaknya sebelum dan setelah tiga siklus pencucian dan pengeringan, dan uji untuk setiap lampiran seperti ritsleting dan pengencang.

Standar pelengkap untuk NFPA 2112 adalah NFPA 2113, yang memberikan informasi kepada manajer keselamatan dan pengguna akhir tentang cara memilih FR PPE yang memenuhi spesifikasi NFPA 2112.

error: Peringatan: Maaf Konten Diproteksi!!