Indonesia Kompeten

Bekerja Aman Di Ketinggian

Berikut adalah penjelasan mengapa bekerja aman di ketinggian menjadi hal penting yang harus di perhatikan oleh perusahaan dan karyawan?.

Mengapa perlindungan jatuh itu penting?

Jatuh adalah salah satu penyebab paling umum dari cedera serius dan kematian terkait pekerjaan. Pengusaha harus mengatur tempat kerja untuk mencegah karyawan jatuh dari platform di atas kepala, stasiun kerja yang di tinggikan atau ke dalam lubang di lantai dan dinding.

Apa yang dapat di lakukan untuk mengurangi jatuh?

Pengusaha harus mengatur tempat kerja untuk mencegah karyawan jatuh dari platform di atas kepala, stasiun kerja yang ditinggikan atau ke dalam lubang di lantai dan dinding. OSHA mengharuskan perlindungan jatuh diberikan pada ketinggian empat kaki di tempat kerja industri umum, lima kaki di galangan kapal, enam kaki di industri konstruksi dan delapan kaki di operasi longshoring. Selain itu, OSHA mengharuskan perlindungan jatuh diberikan saat bekerja di atas peralatan dan mesin berbahaya, terlepas dari jarak jatuhnya.

Untuk mencegah karyawan dari cedera karena jatuh, pengusaha harus:

  • Jaga setiap lubang lantai di mana seorang pekerja dapat secara tidak sengaja berjalan (menggunakan pagar dan papan kaki atau penutup lubang lantai).
  • Sediakan pagar pengaman dan papan kaki di sekitar setiap platform, lantai, atau landasan pacu sisi terbuka yang ditinggikan.
  • Terlepas dari ketinggian, jika seorang pekerja dapat jatuh ke dalam atau ke mesin atau peralatan berbahaya (seperti tong asam atau ban berjalan), pengusaha harus menyediakan pagar pembatas dan papan kaki untuk mencegah pekerja jatuh dan terluka.

Cara lain dari perlindungan jatuh yang mungkin diperlukan pada pekerjaan tertentu termasuk tali pengaman dan tali pengaman, jaring pengaman, pagar tangga dan pegangan tangan.

OSHA mengharuskan pengusaha untuk:

  • Menyediakan kondisi kerja yang bebas dari bahaya yang diketahui.
  • Jaga lantai di area kerja dalam kondisi bersih dan, sejauh mungkin, dalam kondisi kering.
  • Memilih dan menyediakan alat pelindung diri yang diperlukan tanpa biaya kepada pekerja.
  • Latih pekerja tentang bahaya pekerjaan dalam bahasa yang dapat mereka pahami.

Jatuh dari ketinggian sejauh ini merupakan penyebab paling umum kematian di tempat kerja dan salah satu penyebab utama cedera besar di tempat kerja. Angka terakhir mengungkapkan bahwa 46 orang meninggal dan 3.351 menderita luka serius akibat jatuh dari ketinggian saat bekerja. Mayoritas cedera yang diderita dengan cara ini, dan biasanya yang paling parah, terjadi dalam industri konstruksi dan pertanian.

Hampir sepertiga air terjun berasal dari tangga; namun, karyawan berisiko jatuh saat bekerja di tangga, kendaraan barang (saat bongkar/muat), kapal tanker (saat mengisi), mesin, tepi terbuka, atap, platform kerja bergerak yang ditinggikan, dan wadah limbah. Ada beberapa faktor yang menyebabkan jatuh dari ketinggian, oleh karena itu Prosedur Bekerja di Ketinggian menyarankan manajer yang bertanggung jawab untuk:

  • Kenali masalah
  • Menyediakan sistem kerja yang aman
  • Pastikan bahwa sistem kerja yang aman diikuti
  • Memberikan informasi, instruksi, pelatihan atau pengawasan yang memadai
  • Sediakan dan gunakan peralatan yang sesuai dan aman.

Bekerja di ketinggian di definisikan sebagai ‘bekerja di sembarang tempat – dari mana, jika tidak ada tindakan yang di ambil, seseorang dapat jatuh jauh, dapat menyebabkan cedera pribadi’. Ini bisa di atas atau di bawah permukaan tanah.

Saya telah mendengar tentang ‘hierarki kontrol’. Apa ini?

‘Hierarki kontrol’ (tabel tingkatan kontrol ) adalah proses sederhana yang telah di perkenalkan HSE untuk membantu pengusaha menangani pekerjaan di ketinggian. Ini adalah mengikuti tiga poin:

  • Jika memungkinkan, bekerja di ketinggian di hindari.
  • Gunakan peralatan kerja atau tindakan lainnya (MEWP, pemetik ceri, perancah, dll.) untuk mencegah jatuh di mana pekerjaan di ketinggian tidak dapat di hindari.
  • Jika risiko jatuh tidak dapat di hilangkan, gunakan peralatan kerja atau tindakan lain (peralatan penahan jatuh dan penahan jatuh, jaring, dll.) untuk meminimalkan jarak dan tingkat keparahan jatuh jika terjadi.

Apa yang perlu kita lakukan?

Orang yang bertanggung jawab untuk menerapkan prosedur ini harus memastikan bahwa:

  • Penilaian risiko bekerja di ketinggian di lakukan. Hal ini perlu di lanjutkan selama pekerjaan berlangsung karena kegiatan pemeliharaan sering menimbulkan risiko ketinggian yang tidak terduga;
  • Pekerjaan di ketinggian di rencanakan, di awasi, dan di kendalikan dengan baik;
    Peralatan yang di gunakan untuk bekerja di ketinggian di periksa dan di rawat dengan benar sesuai dengan instruksi pabrik;
  • Pemberitahuan peringatan yang sesuai di pasang;
  • Peralatan keselamatan yang sesuai di gunakan;
  • Semua permukaan rapuh di tandai dengan jelas di permukaan tanah;
  • Orang yang bekerja di ketinggian di latih, kompeten, dan di beri wewenang untuk melakukan pekerjaan itu.

Penilaian risiko harus tersedia :

  • Di lakukan oleh orang yang berkompeten;
  • Pertimbangkan ‘hierarki kontrol’ dan pastikan bahwa metode kerja yang paling tepat di pilih, dan catatannya di buat.
  • Mempertimbangkan non-pekerja, masyarakat umum dan lainnya sebagai prioritas;
  • Pastikan tempat kerja, termasuk akses dan jalan keluar, aman;
  • Mempertimbangkan kondisi cuaca yang dapat membahayakan kesehatan dan keselamatan, misalnya angin kencang, kilat, hujan lebat, dll.
  • Pastikan risiko dari permukaan rapuh di kontrol dengan benar;
  • Pastikan risiko dari benda jatuh di minimalkan;
  • Rencana untuk keadaan darurat dan penyelamatan;
  • Di jelaskan kepada semua orang yang melakukan pekerjaan di ketinggian;
  • Pertimbangkan kondisi tanah yang dapat mempengaruhi pabrik dan peralatan.
  • Peralatan apa yang di butuhkan?

Jika tempat kerja yang aman tidak dapat di sediakan, manajer yang bertanggung jawab harus menyediakan peralatan untuk mencegah, sejauh dapat di lakukan, jatuh. Jika tindakan pencegahan yang di pilih masih tidak menghilangkan risiko jatuh, maka mereka harus melakukan semua yang dapat di lakukan untuk meminimalkan jarak dan tingkat keparahan jatuh.

Dalam memilih peralatan untuk bekerja di ketinggian, mereka harus:

  • Gunakan peralatan yang paling sesuai;
  • Berikan tindakan perlindungan kolektif seperti pagar pengaman prioritas di atas tindakan perlindungan pribadi, yaitu tali pengaman;
  • Mempertimbangkan kondisi kerja dan risiko terhadap kesehatan dan keselamatan tempat peralatan di gunakan.

Pertimbangkan untuk menggunakan:

  • Perancah
  • Platform kerja seluler yang di tinggikan
  • pemetik ceri
  • Menara perancah seluler
  • Peralatan penahan jatuh dan penahan jatuh.

Peralatan penahan jatuh dan penahan jatuh :

  • Harness penahan jatuh akan menghentikan Anda jatuh dan memastikan bahwa Anda tetap pada posisi yang sama.
  • Harness penahan jatuh memungkinkan Anda untuk jatuh dari jarak jauh tetapi mengurangi dampak pada tubuh Anda.

Catatan: Peralatan penahan jatuh harus di keluarkan sebagai upaya terakhir.

Apakah tempat kerja dan peralatan memerlukan inspeksi?

Area di mana pekerjaan akan di lakukan di ketinggian harus di periksa pada setiap kesempatan sebelum di gunakan.

Peralatan harus di periksa:

  • Setelah di rakit atau di pasang;
  • Sesering yang dip erlukan untuk memastikan keamanannya (tetapi tidak lebih dari 7 hari);
  • Sebelum di gunakan jika berasal dari tempat kerja lain.

Catatan: Jika suatu item peralatan meninggalkan tempat kerja Anda, itu harus di sertai dengan laporan inspeksi terbaru.

Orang yang melakukan pemeriksaan harus:

  • Menyiapkan laporan sebelum tidak bertugas; dan
  • Berikan laporan kepada manajer yang bertanggung jawab dalam waktu 24 jam setelah selesai.

Manajer yang bertanggung jawab harus menyimpan salinan laporan yang dapat di cetak di lokasi yang aman:

  • Di tempat sampai pekerjaan selesai; dan
  • Off-site selama tiga bulan lagi.

Bisakah orang bekerja tanpa tangga?

Tangga bukanlah platform kerja; mereka di gunakan untuk akses dan jalan keluar. Jika semua cara akses aman lainnya telah di gunakan dan penilaian risiko di anggap dapat di terima, maka pekerjaan tangga sederhana dapat di lakukan. Pekerjaan harus di setujui oleh manajer yang bertanggung jawab.

Saat menggunakan tangga harus:

  • Mencegah tergelincir;
  • Di larang bergerak sebelum di injak;
  • Cukup lama untuk melakukan pekerjaan dengan aman;
  • Sediakan pegangan untuk memungkinkan pekerja mempertahankan tiga titik kontak jika memungkinkan;
  • Di gunakan tanpa melampaui batas;
  • Di periksa dan di periksa secara teratur jika di perlukan.

Bisakah orang bekerja di atap yang rapuh?

Orang hanya dapat bekerja di atap yang rapuh jika tidak ada cara lain yang aman untuk melakukan pekerjaan itu. Harus ada platform, penutup, dan pagar pengaman yang sesuai untuk membatasi risiko apa pun. Kontrol yang sesuai harus ada untuk meminimalkan jarak dan tingkat keparahan jika terjadi jatuh.

Tanda-tanda peringatan harus terlihat untuk mengingatkan orang akan fakta bahwa atapnya rapuh.

Bagaimana benda jatuh dapat di kendalikan?

Benda jatuh dapat di kendalikan dengan memastikan bahwa:

  • Tidak ada benda yang di lempar atau di ujung yang dapat melukai seseorang;
  • Barang-barang di simpan sedemikian rupa sehingga gerakan tidak mungkin menyebabkan cedera;
  • Jaring di tempatkan di sekitar bagian luar area kerja untuk menangkap benda yang jatuh;
  • Area di bawah orang yang bekerja di ketinggian di tunjukkan dengan jelas dan orang yang tidak berwenang di larang memasuki area itu.
  • Pada saat di perlukan untuk memindahkan objek dari ketinggian, maka ‘saluran’ harus di perkenalkan untuk menyalurkan semua objek ke permukaan tanah dengan aman.

Informasi apa yang perlu di berikan kepada karyawan?

Jika tindakan pencegahan lain tidak sepenuhnya menghilangkan risiko jatuh, manajer yang bertanggung jawab harus memastikan bahwa karyawan di berikan informasi dan pelatihan tentang hal-hal berikut:

  • Bagaimana menghindari jatuh?
  • Bagai mana menghindari atau meminimalkan cedera jika terjadi jatuh
  • Bagaimana melakukan inspeksi peralatan

Apa yang harus di lakukan karyawan?

Karyawan harus:

  • Gunakan peralatan yang benar saat berada di ketinggian
  • Periksa semua peralatan dengan benar
  • Kenakan APD yang sesuai dan laporkan jika ada cacat
  • Tidak melempar atau menjatuhkan material dari ketinggian jika kemungkinan besar akan melukai seseorang.

Konsultasi

Konsultasi dengan perwakilan keselamatan yang di tunjuk serikat pekerja atau perwakilan karyawan lainnya merupakan persyaratan hukum. Manajer yang bertanggung jawab harus mendiskusikan dengan mereka masalah apa pun yang berkaitan dengan pekerjaan di ketinggian.