Indonesia Kompeten

Mengkompetenkan Manusia Pembangunan

Pemantauan Fisiologis sebagai Penentu Tekanan Panas

Pemantauan fisiologis dapat membantu melindungi semua pekerja dari penyakit yang berhubungan dengan panas.

Pemantauan fisiologis dapat digunakan bersama dengan pengukuran lingkungan lainnya sebagai sarana untuk menentukan dampak kesehatan dari stres panas. Teknik tersebut meliputi pengukuran oral, kulit, dan aural yang dapat dilakukan di tempat kerja daripada pengaturan klinis. Efek dari tekanan panas harus dipertimbangkan setiap kali Temperatur Bola Basah (WBGT) melebihi Nilai Batas Ambang Batas (TLV) Konferensi Amerika dari Governmental Industrial Hygienist (ACGIH) atau Institut Nasional untuk Keselamatan dan Kesehatan Kerja (RAL) atau Batas Eksposur yang Direkomendasikan (REL). Batas paparan kerja ini memberikan referensi yang divalidasi untuk bekerja di lingkungan yang panas di dalam dan di luar ruangan.

Denyut jantung, suhu kulit dan inti tubuh, dan kehilangan air tubuh total dari keringat dapat diukur sebagai respons fisiologis terhadap paparan panas. Metode yang lebih maju dan alat baru tersedia untuk pemantauan fisiologis. Ketika Kriteria NIOSH untuk Standar yang Direkomendasikan: Paparan Kerja terhadap Panas dan Lingkungan Panas pertama kali diterbitkan pada tahun 1972, pemantauan fisiologis tidak dianggap sebagai tambahan yang layak untuk indeks WBGT dan pengendalian stres panas.

Pada tahun 1986, diusulkan bahwa pemantauan suhu tubuh inti dan/atau detak jantung kerja dan pemulihan pekerja yang terpapar kondisi lingkungan yang melebihi TLV ACGIH dapat menjadi pendekatan yang aman dan relatif sederhana. Indeks tekanan panas mengasumsikan bahwa sebagian besar pekerja tidak akan terkena penyakit atau cedera terkait panas jika mereka terpapar pada kondisi kerja panas yang tidak melebihi nilai yang diizinkan. Inheren dalam asumsi ini adalah bahwa beberapa pekerja yang terpapar mungkin masih mengembangkan penyakit yang berhubungan dengan panas.

NIOSH REL dan ACGIH TLV dimaksudkan untuk melindungi hampir semua pekerja sehat yang diaklimatisasi panas pada tingkat stres panas yang tidak melebihi pedoman paparan kerja. Pemantauan fisiologis dapat membantu melindungi semua pekerja, termasuk karyawan baru, pekerja yang sedang menjalani pengobatan atau menderita sakit atau penyakit bersama dengan pekerja yang tidak tahan panas.

Pengukuran Fisiologis Oral

Suhu oral mudah diperoleh dengan termometer oral sekali pakai yang murah. Namun, untuk mendapatkan suhu mulut yang andal memerlukan prosedur yang dikontrol secara ketat. Termometer harus diletakkan dengan benar di bawah lidah selama tiga sampai lima menit sebelum melakukan pembacaan, pernapasan mulut tidak diperbolehkan selama periode ini, dan cairan panas atau dingin tidak boleh dikonsumsi setidaknya selama 15 menit sebelumnya.

Termometer tidak boleh terkena suhu udara sekitar yang lebih tinggi dari suhu mulut sebelum termometer ditempatkan di bawah lidah atau sampai setelah pembacaan termometer dilakukan. Di lingkungan kerja yang panas, termometer harus disimpan dalam wadah berinsulasi dingin atau direndam dalam alkohol. Dengan munculnya termometer oral digital, pengukuran suhu oral dapat diperoleh dalam waktu 30 detik, sehingga menghindari beberapa masalah yang ditemukan dengan termometer oral standar. Evaluasi suhu mulut apa pun harus mengikuti pedoman kebersihan medis dan pekerjaan yang ditetapkan.

Data menunjukkan bahwa hampir 95 persen dari waktu, suhu oral di bawah 99,5 derajat Fahrenheit ketika detak jantung pemulihan adalah 124 bpm atau kurang, dan 50 persen dari waktu suhu oral di bawah 99,5 derajat Fahrenheit ketika detak jantung kurang dari 145 bpm . Jika denyut jantung di bawah 90 bpm, kondisi heat stress dianggap memuaskan. Ketika denyut jantung mendekati 90 bpm dan/atau pemulihan sekitar 10 bpm, ini menunjukkan bahwa tingkat kerja tinggi tetapi ada sedikit peningkatan suhu tubuh inti. Jika denyut jantung lebih besar dari 90 bpm dan/atau tingkat pemulihan kurang dari 10 bpm, ini menunjukkan pola tidak pulih—yaitu, tekanan panas melebihi tingkat yang dapat diterima dan tindakan korektif harus diambil untuk mencegah penyakit terkait panas.

Pengukuran Fisiologis Kulit

Suhu kulit dapat digunakan untuk menilai keparahan regangan panas dan memperkirakan toleransi, yang didukung oleh data termodinamika dan data lapangan. Untuk menghilangkan panas tubuh dari jaringan dalam (tubuh inti) ke kulit (cangkang), di mana ia dibuang ke lingkungan sekitar, memerlukan gradien panas yang memadai.

Saat suhu kulit meningkat dan mendekati suhu inti tubuh, gradien suhu ini menurun dan laju perpindahan panas dari inti tubuh ke cangkang berkurang dan laju kehilangan panas inti berkurang. Untuk mengembalikan tingkat kehilangan panas atau gradien panas kulit inti, suhu tubuh inti perlu ditingkatkan. Sirkulasi darah hangat dari pusat (inti) tubuh ke kulit mengakibatkan peningkatan suhu kulit. Peningkatan suhu kulit mengakibatkan perpindahan panas ke lingkungan sekitar melalui konduksi, konveksi, dan radiasi.

Saat panas ditransfer ke lingkungan, darah di dekat permukaan kulit mendingin dan kembali ke inti tubuh yang mengakibatkan penurunan suhu inti tubuh. Dalam kondisi lingkungan tertentu, panas yang tidak mencukupi ditransfer dari kulit ke lingkungan yang dapat mengakibatkan peningkatan suhu inti tubuh. Saat suhu tubuh inti meningkat di atas 100,4 derajat Fahrenheit, risiko penyakit terkait panas berikutnya meningkat. Dari pengamatan klinis ini, telah disarankan bahwa perkiraan waktu toleransi yang masuk akal untuk pekerjaan panas dapat dibuat dari suhu kulit. Dimana pertukaran panas evaporatif tidak dibatasi, suhu kulit seharusnya tidak meningkat banyak, jika sama sekali. Dalam situasi seperti itu, pemeliharaan suhu tubuh inti yang dapat diterima mungkin tidak terancam, kecuali di bawah beban metabolik yang sangat tinggi atau perpindahan panas terbatas dari pakaian.

Ketika kehilangan panas konvektif, evaporatif atau radiasi dibatasi saat mengenakan pakaian pelindung kedap air atau pakaian berlapis ganda, waktu yang cukup diperlukan agar suhu kulit menyatu dengan suhu inti tubuh untuk menilai ketegangan panas dan memprediksi waktu toleransi. Meskipun suhu kulit umumnya 2 sampai 4 derajat di bawah suhu inti tubuh, suhu kulit dapat digunakan untuk memperkirakan suhu inti tubuh. Faktanya, suhu kulit dan suhu tubuh inti digunakan untuk kenyamanan, karena suhu bervariasi di berbagai bagian tubuh. Beberapa penulis telah mencoba menggunakan detak jantung dan suhu kulit untuk memperkirakan suhu inti tubuh, dengan berbagai tingkat keberhasilan. Dalam praktiknya, suhu kulit atau internal harus diukur secara terpisah untuk mengelola tekanan panas.

Suhu Aural

Suhu telinga adalah pengukuran yang dikumpulkan dengan termometer inframerah (IR) di saluran telinga. Karena termometer IR tidak boleh langsung menyentuh membran timpani, itu tidak memberikan pengukuran suhu timpani yang sebenarnya. Pengukuran yang dilakukan pada suhu puncak dapat dibandingkan dengan suhu setelah bekerja untuk dibandingkan dengan suhu yang diperoleh selama shift kerja mereka untuk berpotensi menimbulkan hipertermia terkait pekerjaan. Kemanjuran pengukuran suhu telinga untuk memantau stres panas tidak pasti karena secara konsisten meremehkan suhu inti tubuh, tetapi sederhana dan noninvasif. Perawatan harus dilakukan ketika mencoba untuk menafsirkan pengukuran fisiologis ini.

Tingkat Keringat

Hamidreza H.et. Al. melihat tingkat keringat dan indeks WBGT sebagai ukuran risiko dalam penilaian stres panas untuk pekerja di kedua daerah kering dan semi-kering. Selama musim semi dan musim panas, kohort dari 136 pekerja luar ruangan yang dipilih secara acak terdaftar dalam penelitian ini. Tingkat keringat diukur tiga kali sehari bersama dengan indeks WBGT di setiap stasiun kerja. Tingkat kesesuaian antara laju keringat dan WBGT buruk (κ<0,2). Berdasarkan tingkat keringat, tidak ada kasus yang melebihi nilai referensi yang diamati selama penelitian. WBGT melebih-lebihkan tekanan panas pada pekerja luar ruangan ini dibandingkan dengan tingkat keringat mereka. Memantau tingkat keringat di iklim panas saja dapat meremehkan risikonya. Meskipun tingkat keringat merupakan indikator stres panas yang baik, hasil dari tingkat keringat dan WBGT menunjukkan tingkat kesepakatan yang buruk.

Detak Jantung

Studi terbaru menunjukkan bahwa panas tubuh yang dihasilkan dari beban metabolisme dapat disimpan hingga 60 menit istirahat. Meskipun panas berkurang, suhu otot tetap tinggi, mungkin karena penyerapan darah hangat di jaringan otot. Bahkan dalam pemulihan, pekerja masih berada di bawah tekanan panas. Bukti ini harus dipertimbangkan ketika menerapkan tindakan korektif (kontrol teknis dan administratif atau penggunaan APD).

Secara historis, memperoleh detak jantung pemulihan pada interval 1 atau 2 jam atau pada akhir beberapa siklus kerja selama bagian terpanas dari hari kerja di musim panas menghadirkan masalah logistik, tetapi kemajuan teknologi mengatasi banyak masalah ini. Sensor yang dapat dipakai, yang mampu memantau dan merekam respons fisiologis secara terus-menerus, telah diperkenalkan ke pasar. Mungkin contoh yang paling menonjol adalah jam tangan perekam detak jantung, yang digunakan oleh banyak atlet. Ini memungkinkan pengukuran detak jantung otomatis terus menerus secara real time yang akurat dan andal. Data dapat disimpan, diunduh, dan dianalisis di lain waktu.

Teknologi lainnya

Termometer oral digital sekali pakai dapat memantau pekerja secara berkala. Tidak perlu mengganggu pekerjaan untuk memasukkan termometer di bawah lidah dan melepaskannya setelah empat hingga lima menit. Namun, ketidakakuratan dapat ditemukan dengan menelan cairan dan mengontrol pernapasan mulut selama sekitar 15 menit sebelum suhu oral diambil. Suhu mulut bukanlah indikator yang paling akurat dari suhu inti tubuh, dan pengukuran fisiologis seperti itu tidak praktis bagi siapa saja yang mual, demam, atau sudah muntah.

Teknologi yang lebih akurat melibatkan kapsul yang dapat dicerna yang mampu merekam dan telemetering suhu “inti” usus secara terus menerus. Perangkat ini telah digunakan dalam penelitian selama sekitar 20 tahun. Masalah dengan kapsul penginderaan suhu yang dapat dicerna adalah bahwa kapsul tersebut harus diminum pada malam hari sebelum digunakan dan berhenti berfungsi hanya setelah dikeluarkan dari tubuh. Kelemahan lain adalah biaya kapsul dan peralatan pemantauan. Sistem sensor fisiologis wearable canggih lainnya sedang dikembangkan.

Beberapa teknologi terbaru termasuk perangkat wearable tahan keringat dan tahan air yang dikenakan di lengan atas. Perangkat wearable ini memiliki sensor photoplethysmography untuk mengukur detak jantung, bersama dengan sensor suhu kulit dan kelembaban relatif. Perangkat ini memantau suhu tubuh inti secara terus-menerus selama bekerja dan memperingatkan pengawas tentang potensi risiko. Algoritme secara akurat memprediksi suhu tubuh inti yang mirip dengan pil gastrointestinal atau pemeriksaan dubur berdasarkan kondisi lingkungan dan intensitas kerja dalam dan luar ruangan yang berbeda.

Kesimpulan

Pemantauan fisiologis adalah alat yang berguna dalam kombinasi dengan indeks WBGT. Dengan pengecualian pengukuran suhu tubuh inti dengan kehilangan air tubuh total dari keringat dan termometer telinga, data dapat dibandingkan dengan penelitian yang dilakukan pada setiap metode pengumpulan dan direferensikan terhadap pedoman paparan yang telah ditetapkan. Teknologi yang lebih baru di pasar membantu memantau stres panas pekerja di bawah tingkat metabolisme variabel saat bekerja di lingkungan yang panas dan, dengan demikian, menghilangkan kebutuhan akan metode uji fisiologis lainnya. Evaluasi lebih lanjut dari teknologi baru ini diperlukan untuk memvalidasi model untuk stres panas pekerja di bawah beban metabolisme variabel baik di dalam maupun di luar ruangan.

error: Peringatan: Maaf Konten Diproteksi!!