Indonesia Kompeten

Mengkompetenkan Manusia Pembangunan

Terkurung tapi Tidak Sendirian: Melindungi Pekerja di Ruang Terbatas

Memahami risiko ruang terbatas dapat membantu pekerja masuk tetap aman.

Berapa banyak dari Anda yang merasa tidak nyaman di ruang kecil dan terbatas? Cukup banyak dari Anda. Sementara beberapa tingkat claustrophobia cukup normal, ada orang-orang yang memilih untuk bekerja di ruang terbatas, bahkan berkembang di lingkungan seperti itu. Namun, lingkungan kerja yang terbatas bisa berbahaya karena sejumlah alasan, yang akan Anda lihat di bawah.

Bekerja di ruang terbatas menghadirkan sejumlah tantangan kesehatan dan keselamatan kerja yang unik dan bahaya keselamatan yang dapat berakibat fatal ketika protokol dan strategi keselamatan yang tepat tidak diterapkan dan diterapkan dalam tim.

Apa itu Ruang Terbatas?

Ketika Anda memikirkan ruang terbatas, apa yang terlintas dalam pikiran Anda? “Ruang terbatas” bisa menjadi istilah subjektif, tergantung pada tingkat kenyamanan spasial dan ukuran fisik kita. Jika Anda bertanya kepada OSHA, mereka akan memberi tahu Anda bahwa ruang terbatas adalah area kerja yang cukup besar bagi pekerja untuk masuk dan melakukan tugas, tetapi tidak dirancang untuk orang. Mereka menambahkan bahwa ruang terbatas “juga memiliki sarana terbatas atau terbatas untuk masuk atau keluar dan tidak dirancang untuk hunian terus-menerus.”

Di bawah OSHA 1915.84: Bekerja sendiri peraturan keselamatan, setiap kali seorang pekerja melakukan pekerjaan mereka sendiri, “seperti di ruang terbatas atau lokasi terisolasi, majikan harus memperhitungkan setiap karyawan” secara teratur sepanjang shift mereka melalui beberapa bentuk komunikasi.

Siapa yang Bekerja di Ruang Terbatas?

Orang-orang yang bekerja di ruang terbatas dapat berasal dari berbagai industri dan latar belakang, beberapa di antaranya mengharuskan mereka untuk melakukan pekerjaan mereka di area sempit lebih sering daripada yang lain.

Menurut Biro Statistik Tenaga Kerja AS (BLS), dari 2011 hingga 2018, lima pekerjaan teratas dengan kematian terkait ruang terbatas adalah:

  • Pekerja Konstruksi
  • Petani, peternak, dan pengelola pertanian lainnya
  • Pengawas lini pertama perdagangan konstruksi dan pekerja ekstraksi
  • Tukang pipa, tukang pipa, dan tukang uap
  • Buruh tani dan buruh, untuk tanaman, pembibitan dan rumah kaca

Insiden yang menewaskan orang-orang ini termasuk parit runtuh, jatuh ke tingkat yang lebih rendah, menghirup zat berbahaya, menelan bahan runtuh lainnya, kebakaran dan ledakan, serta menjalankan mesin.

Apa Bahaya Keamanan Ruang Terbatas?

Dalam kerangka waktu yang sama, BLS menyatakan lebih dari 1.000 pekerja meninggal karena cedera kerja yang melibatkan ruang terbatas. Orang-orang ini bekerja di bidang-bidang berikut:

  • Tangki, tempat sampah, interior tong (septic tank, tempat biji-bijian dan silo, tangki minyak)
  • Parit, saluran, parit, penggalian
  • Tambang bawah tanah, gua, terowongan (termasuk selokan, lubang got dan saluran air badai)
  • Ruang terbatas pada kendaraan (truk tangki)
  • Lubang kotoran
  • Ruang merangkak
  • Sumur, waduk

Selain itu, orang yang bekerja di ruang terbatas juga menghadapi kualitas udara yang buruk dengan oksigen yang tidak cukup untuk bernapas atau gas beracun yang membuat pekerja pusing dan/atau kehilangan kesadaran. Ventilasi, oleh karena itu, harus menjadi prioritas di ruang di mana telah ditentukan bahwa kualitas udara terganggu. Para pekerja ini juga dapat terkena bahan kimia berbahaya, juga menyebabkan asap beracun serta luka bakar.

Bahaya keamanan fisik dari ruang terbatas termasuk kebisingan yang ekstrim, suhu yang ekstrim, getaran yang berlebihan dan radiasi. Bahaya biologis dari bekerja di lingkungan ini adalah kotoran, jamur, jamur dan virus dan bakteri menular yang dapat berasal dari zat beracun tersebut.

Isolasi

Apa pun insidennya, apa yang membuat bekerja di ruang terbatas begitu berbahaya adalah kesulitan untuk menjangkau pekerja yang sendirian, dengan cepat memindahkan mereka dari keadaan berbahaya, dan meminta bantuan mereka. Dalam keadaan darurat di mana ada cairan atau bahan lain yang mengalir bebas, pintu masuk dan keluar mungkin tidak dapat diakses oleh seseorang untuk membantu dan sebaliknya, bagi pekerja untuk melarikan diri ke tempat yang aman. Dalam banyak kasus, ruang-ruang ini tidak memungkinkan pergerakan bebas dan oleh karena itu dapat mencegah pekerja membantu dirinya sendiri.

Bekerja dalam isolasi di mana bantuan mungkin tidak tersedia dapat berdampak pada kesejahteraan psikologis pekerja, menciptakan stres, kecemasan, dan kesalahan berbahaya sebagai akibatnya. Meskipun mungkin ada rekan kerja di sisi lain dinding terowongan, pekerja tersebut masih dapat diisolasi dan sendirian karena mereka tidak dapat dengan mudah meminta bantuan.

Komunikasi adalah Kunci

Sifat terisolasi dari bekerja di ruang terbatas membatasi jenis dan kedalaman komunikasi antara pekerja tunggal dan majikan atau pemantau. Bekerja di ruang terbatas, komunikasi bisa terbatas, atau paling tidak, sulit dilakukan, membuat para pekerja ini lebih rentan daripada mereka yang bekerja di ruang dan area terbuka.

Keberhasilan tanggap darurat bergantung pada informasi yang disampaikan antara pekerja dan majikan selama shift. Ini sama untuk manajemen krisis di mana semakin banyak konteks dan informasi yang diketahui majikan tentang keadaan pekerja yang terkurung, semakin baik. Informasi yang awalnya tampak tidak relevan sebenarnya bisa menjadi bagian integral dari penyelamatan yang berhasil selama insiden. Cobalah untuk menumbuhkan budaya komunikasi yang sehat bila memungkinkan, menciptakan peluang untuk keterlibatan dan koneksi, dan pada akhirnya, organisasi yang lebih aman.

Tips Keselamatan bagi Pengusaha untuk Melindungi Pekerja Ini

Dengan rentang bahaya keselamatan yang mengancam para pekerja yang terkurung ini, dapat menjadi hal yang menakutkan bagi pemberi kerja untuk mengatasi risiko yang berbeda dan berbahaya tersebut. Namun, dengan perencanaan, koordinasi, dan konsultasi yang cukup, perusahaan dapat secara proaktif melindungi karyawannya yang bekerja di ruang kerja terbatas.

Memanfaatkan Teknologi Keamanan

Karena keadaan yang ketat di mana gerakan anggota tubuh mereka terbatas, akses ke perangkat komunikasi bisa sangat sulit. Komunikasi, dalam bentuk apa pun, adalah dasar untuk tanggap darurat yang cepat dan efisien ketika detik dan menit dapat menentukan apakah seorang pekerja hidup atau mati.

Untungnya, teknologi yang dapat dikenakan menjadi semakin ringkas dan mudah digunakan, menjadi sangat berguna dalam kesehatan dan keselamatan pekerja. Detektor yang tidak mengganggu akan memperingatkan pekerja dan memantau jika ada gas beracun di ruang kerja, atau fitur gerak akan memberi sinyal keadaan darurat jika pekerja pingsan dan tidak dapat meminta bantuan mendesak sendiri.

Menguji dan Menilai Secara Teratur

Ketika orang-orang mempertaruhkan kesejahteraan mereka untuk bekerja di ruang yang berpotensi berbahaya dan terbatas, tergantung pada majikan untuk secara teratur menguji kualitas udara, menyediakan ventilasi yang diperlukan, serta menguji infrastruktur di sekitarnya yang akan membatasi karyawan. .

Tes ini harus menjadi bagian dari penilaian bahaya yang lebih besar dari seluruh ruang kerja, secara mendalam mengidentifikasi semua bahaya keselamatan yang ada dan potensial di ruang kerja. Penilaian bahaya harus dilakukan secara konsisten atau sesuai kebutuhan seperti ketika ada perubahan pada staf atau perubahan fisik pada struktur dan lingkungan kerja. Setelah pemberi kerja telah mengidentifikasi semua bahaya keselamatan, mereka dapat mencari cara untuk mengurangi bahaya dan secara proaktif mengurangi risiko terjadinya insiden.

APD yang tepat

Sangat penting bagi pengusaha untuk berinvestasi dan menyediakan alat pelindung diri (APD) terbaik yang tersedia untuk karyawan mereka yang terkurung. Tergantung pada pekerjaan dan industrinya, APD kerja terbatas dapat mencakup pelindung wajah dan masker, sarung tangan pelindung, pelindung pendengaran, pakaian tahan api dan bahan kimia, serta perangkat respirator.

Kebijakan Keamanan

Tulang punggung dari setiap program keselamatan yang sukses dan protokolnya adalah rangkaian kebijakan keselamatan, yang membantu memandu protokol dan strategi baru mulai dari ide hingga implementasi dalam operasi dan tim. Misalnya, karyawan yang bekerja di ruang terbatas sering kali bekerja sendiri dan memerlukan akomodasi keselamatan khusus yang digariskan dan direncanakan dalam kebijakan bekerja sendiri. Contoh lainnya adalah kebijakan pencegahan kekerasan di tempat kerja untuk melindungi karyawan dari kekerasan baik di dalam perusahaan maupun eksternal dengan publik.

Persyaratan Hukum untuk Keselamatan Pekerja Terkurung

Saat ini tidak ada undang-undang federal untuk masalah ini, namun, OSHA telah membahas keselamatan kerja terbatas dalam standar keselamatan khusus untuk industri umum, maritim, dan konstruksi. Sementara beberapa khusus untuk industri tertentu, mereka sebagian besar berlaku untuk keselamatan semua pekerja terbatas. Misalnya, Standar 1915.12(a)(1) Kewaspadaan dan urutan pengujian sebelum memasuki ruang terbatas dan tertutup serta atmosfer berbahaya lainnya menyatakan bahwa “Pemberi kerja harus memastikan bahwa ruang berikut diperiksa dan diuji secara visual oleh orang yang kompeten untuk menentukan kandungan oksigen atmosfer sebelum masuk awal ke dalam ruang oleh seorang karyawan.”

Standar ini memberikan panduan yang terbukti tentang cara melindungi orang yang bekerja di lingkungan ini. Dan meskipun tidak ada undang-undang keselamatan kerja yang terbatas, dengan mematuhi standar keselamatan OSHA dan melakukan penilaian bahaya dan menyediakan teknologi keselamatan, pemberi kerja dapat membuktikan bahwa uji tuntas dilakukan dalam kasus audit atau investigasi.

Tidak sendiri

Pekerjaan yang terkurung dapat mengisolasi dan membuat stres, selain berbahaya bagi orang yang melakukan pekerjaan itu. Bagaimanapun, ada pekerjaan yang dapat dilakukan sekarang untuk mencegah kerugian dan tragedi di masa depan. Mustahil untuk melihat apa yang ada di depan, tetapi mengetahui lingkungan sekarang dan apa yang dihadapi para pekerja akan membantu Anda lebih siap dan membantu Anda mengantisipasi rintangan yang dihadapi pekerjaan di masa depan.

error: Peringatan: Maaf Konten Diproteksi!!