Indonesia Kompeten

Mengkompetenkan Manusia Pembangunan

Higiene Industri: Kemarin, Hari Ini & Besok

Banyak yang telah berubah dalam kebersihan industri, tetapi satu hal yang tetap: kebutuhan akan kesehatan dan keselamatan pekerja.

Setiap tempat kerja memiliki bahaya yang mempengaruhi semua karyawan dan berpotensi membahayakan nyawa mereka. Ketika karyawan terpapar bahaya ini tanpa perlindungan yang tepat, hal itu dapat menyebabkan cedera, penyakit, atau kematian. Jadi bagaimana pengusaha mengidentifikasi bahaya ini dan mengurangi potensi cedera? Di situlah ahli higiene industri dapat membantu.

Dalam penjelasan terperinci, OSHA menyatakan “ahli higiene industri menggunakan pemantauan lingkungan dan metode analitis untuk mendeteksi tingkat paparan pekerja dan menggunakan teknik, kontrol praktik kerja, dan metode lain untuk mengendalikan potensi bahaya kesehatan.” Peran seorang ahli higiene industri adalah untuk mengidentifikasi bahaya dan memberikan saran untuk mengurangi risiko. Mereka memainkan peran penting dalam membantu pengusaha mengurangi jumlah cedera dan penyakit di tempat kerja.

Liputan untuk peringatan 90 tahun kami ini akan fokus pada sejarah kebersihan industri, termasuk di mana sekarang dan di mana beberapa melihatnya pergi.

Masa lalu

Sejarah kebersihan industri berasal dari abad keempat SM ketika Hippocrates, seorang dokter Yunani, adalah salah satu orang paling awal yang menyebutkan bahaya di tempat kerja. Dia mengutip “toksisitas timbal dalam industri pertambangan.”

Selama berabad-abad, orang lain akan mengidentifikasi dan mendiskusikan berbagai bahaya di lingkungan pertambangan. Pada abad kedua Masehi, kabut asam di tambang tembaga diidentifikasi sebagai bahaya oleh Galen, dokter Yunani lainnya. Pada tahun 1556, Agricola menerbitkan sebuah buku, “De Re Metallica,” tentang penyakit akibat kerja penambang. Bukunya menguraikan saran untuk menjaga pekerja tetap aman, seperti ventilasi dan perlindungan. Pada 1743, Ulrich Ellenborg menerbitkan dokumen tentang penambang emas. Pamflet tersebut membahas penyakit akibat kerja bagi para penambang ini, termasuk potensi toksisitas bahan tertentu, termasuk timbal.

Pada tahun 1700, Bernardo Ramazzini menerbitkan “De Morbis Artificum Diatriba” (Penyakit Pekerja) yang membahas banyak pekerjaan, bukan hanya satu. Menurut OSHA, “Ramazzini sangat mempengaruhi masa depan kebersihan industri karena ia menegaskan bahwa penyakit akibat kerja harus dipelajari di lingkungan kerja daripada di bangsal rumah sakit.”

Pada abad ke-20 di Amerika Serikat, Dr. Alice Hamilton memberi tahu banyak profesional tentang “bukti bahwa ada korelasi antara penyakit pekerja dan paparan racun” dan “menyajikan proposal definitif untuk menghilangkan kondisi kerja yang tidak sehat”.

Dua faktor penting dalam sejarah higiene industri adalah program dan peraturan. Kompensasi untuk kecelakaan di tempat kerja belum menjadi undang-undang sampai tahun 1788 di Inggris dan tahun 1908 di AS. Program kebersihan industri pertama tidak ditetapkan sampai tahun 1913 di AS, dan hanya di dua negara bagian. Negara bagian lain mengadopsi program serupa pada tahun 1948. Undang-undang tambahan yang berlaku untuk kesehatan dan keselamatan tempat kerja disahkan di AS pada abad ke-20, termasuk Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja tahun 1970 yang terkenal.

Apa itu Higiene Industri?

Sejarah Higiene Industri menawarkan pandangan yang bagus tentang topik-topik yang berkaitan dengan Higiene Industri. Higiene industri adalah “ilmu dan seni yang ditujukan untuk antisipasi, pengenalan, evaluasi, dan pengendalian faktor-faktor lingkungan atau tekanan yang timbul di atau dari tempat kerja, yang dapat menyebabkan penyakit, gangguan kesehatan dan kesejahteraan, atau ketidaknyamanan yang signifikan di antara pekerja atau di antara warga masyarakat,” menurut OSHA.

Ahli higiene industri melakukan berbagai tugas sebagai bagian dari pekerjaan mereka dalam mengurangi risiko. Menurut Universitas Tulane, ahli kesehatan industri:

Gunakan prinsip-prinsip ilmiah terapan untuk mengidentifikasi bahaya
Mengumpulkan dan menganalisis data tentang risiko tempat kerja
Menafsirkan laporan toksikologi
Kembangkan program kontrol dan remediasi untuk mengatasi bahaya dan risiko
Bekerja dengan manajer organisasi untuk mengomunikasikan dan mengintegrasikan program-program ini secara efektif
Kelola dan pantau program ini untuk meningkatkan kesehatan di tempat kerja

Ahli higiene industri menganalisis tempat kerja untuk mengidentifikasi bahaya yang dihadapi pekerja. Ada lima kategori banyak bahaya jatuh di bawah: kontaminan udara, biologi, kimia, ergonomis dan fisik.

Bahaya dalam kategori ini dapat mempengaruhi karyawan dalam berbagai cara. Misalnya, jika seorang pekerja gudang harus bergerak dalam gerakan berulang tanpa perlindungan, mereka mungkin terkena bahaya fisik seperti penyakit muskuloskeletal, atau MSD. Ahli kebersihan industri dapat menyarankan solusi untuk mencegah pekerja dari risiko MSD yang lebih besar. Contoh lain, jika pekerja harus menggunakan produk beracun, mereka dapat menghadapi risiko bahaya kimia seperti keracunan. Dalam hal ini, ahli higiene industri dapat menawarkan saran untuk menyimpan bahan kimia.

Ketika bahaya ini diidentifikasi dan ditangani, risiko terhadap karyawan dapat dikurangi. Ahli kebersihan industri memainkan peran penting dengan membantu pengusaha mengurangi bahaya di tempat kerja. Ini tidak hanya menguntungkan pekerja tetapi juga perusahaan.

Saat ini

Ahli higiene industri telah memainkan peran penting dalam kesehatan dan keselamatan pekerja selama ribuan tahun. Saat ini, ini masih merupakan industri yang berkembang yang penting bagi semua orang. Pekerjaan higiene industri diperkirakan akan meningkat tujuh persen dari 2020 hingga 2030.

Pada tahun 2014, ada hampir 15.000 ahli kebersihan industri di AS saja, yang “terbesar dan paling aktif” dari negara lain mana pun. Dan menurut OSHA, lebih dari 40 persen petugas kepatuhan mereka adalah ahli kebersihan industri.

Berbeda dengan namanya, ahli higiene industri bekerja di lebih dari sekadar lingkungan industri. Mereka bekerja untuk perguruan tinggi, pemerintah, perusahaan, serikat pekerja dan banyak organisasi lainnya. Wiraswasta atau konsultan IH adalah “segmen yang tumbuh paling cepat,” catatan American Industrial Hygiene Association (AIHA).

Seiring waktu berubah begitu juga tuntutan tempat kerja. Untuk mengikuti perkembangan zaman, ahli higiene industri dapat menggunakan pendekatan atau praktik baru. Pada tahun 2003, Total Worker Health dimulai oleh National Institute for Occupational Safety and Health (NIOSH). Pendekatan ini adalah “kebijakan, program, dan praktik yang mengintegrasikan perlindungan dari bahaya keselamatan dan kesehatan yang berhubungan dengan pekerjaan dengan promosi cedera dan upaya pencegahan penyakit untuk memajukan kesejahteraan pekerja.”

Semua Tenaga Kesehatan  berfokus pada konsep bahwa “pekerjaan adalah determinan sosial kesehatan.” Kesejahteraan pekerja dipengaruhi oleh lebih dari sekedar bahaya. Ini melibatkan faktor-faktor seperti gaji, interaksi rekan kerja, cuti berbayar, dan banyak lagi, kata NIOSH.12 Ahli kebersihan industri dapat melihat banyak area yang memengaruhi kesehatan atau keselamatan pekerja di dalam dan di luar pekerjaan.

Peran ahli kebersihan industri juga telah berubah baru-baru ini sejak dimulainya COVID-19. Pandemi banyak berubah dalam semalam, termasuk kesehatan dan keselamatan pekerja. Bagi banyak pengusaha, ada kebutuhan mendesak untuk tindakan tambahan, seperti APD atau ventilasi, untuk menjaga keselamatan pekerja.

Organisasi menyerukan langkah-langkah keamanan baru selama pandemi. AIHA, bersama organisasi lain, merekomendasikan OSHA dan CDC untuk menerbitkan pedoman COVID-19 untuk pekerja. AIHA juga menerbitkan dokumen terbaru yang disebut “Peran Ahli Kebersihan Industri dalam Pandemi” pada tahun 2022. Awalnya diterbitkan pada tahun 2006, dokumen tersebut mencakup informasi dari tiga pandemi: flu burung H5N1, flu babi H1N1, dan COVID-19.

Ketika pandemi berlanjut, fokus pada pencegahan penyakit menular akan tetap penting. Ahli kebersihan industri dapat memainkan peran penting dalam membantu perusahaan menjaga keselamatan pekerja karena COVID-19 dan penyakit menular lainnya berlanjut di tempat kerja.

Masa depan

Peran higiene industri selalu berubah. Masa depan kebersihan industri mungkin mencakup banyak perubahan. Pada AIHce EXP 2020, konferensi dan eksposisi pengembangan profesional AIHA, Bernard Fontaine memberikan pidato tentang kebersihan industri. Dalam pidatonya, ia membahas di mana menurutnya kebersihan industri akan berada di masa depan. Ide-idenya termasuk Big Data, opsi online seperti solusi atau pelatihan perawatan kesehatan, “olahraga dan rekreasi” dan teknologi baru. “Visi saya adalah profesi ini akan lebih terintegrasi dengan disiplin ilmu lain,” katanya.

Fontaine juga menyarankan bahwa kebersihan industri pada akhirnya dapat lebih fokus pada keragaman, kesetaraan, dan inklusi. Sebuah tempat kerja dengan karyawan dari berbagai latar belakang dapat menawarkan banyak ide dan pola pikir, artikel tentang pidatonya mencatat. Dia juga menyarankan ahli kebersihan industri dapat bekerja lebih banyak dengan media untuk menceritakan kisah kebersihan industri. Ini dapat membantu pengusaha mengetahui lebih banyak tentang nilai kebersihan industri dan perannya dalam kesehatan dan keselamatan.

Paul Zoubek, CSP, CIH, CESCP, presiden Zoubek Consulting, juga memiliki gagasan tentang masa depan higiene industri. Dalam sebuah wawancara dengan American Society of Safety Professionals, Zoubek menyarankan fokus kebersihan industri akan berubah. “Di masa depan, saya percaya akan ada lebih sedikit penekanan pada tempat kerja industri. Mereka tidak akan pergi, tentu saja, tetapi saya percaya sebagai profesi kita akan lebih fokus pada masalah kesehatan di lingkungan non-industri. Kami memiliki banyak pembelajaran yang harus dilakukan,” kata Zoubek dalam artikel tersebut.

Banyak yang telah berubah di dunia dan akan terus berubah, termasuk kebersihan industri. Seperti yang ditunjukkan sejarah, satu hal yang akan tetap sama adalah kebutuhan akan kesehatan dan keselamatan pekerja.

error: Peringatan: Maaf Konten Diproteksi!!